2 Oktober 2012

NILAI SEJADAH KITA


Di kalangan penganut agama Islam sejadah digunakan sebagai alas atau pelapik sewaktu mendirikan solat.Reka bentuknya terdapat berbagai corak serta warna bergantung pada minat seseorang dan kebiasaannya menggunakan bahan lembut seperti permaidani untuk memberikan keselesaan ketika mengerjakan ibadah.

Walau apa jua bentuk dan coraknya apa yang penting adalah sejadah tersebut mestilah bersih dan disimpan di tempat yang bersih selepas digunakan.Jika di rumah ianya mudah disimpan hanya lipat atau sidai dalam keadaan terbalik selepas digunakan supaya ianya kekal bersih dan terpelihara.Terdapat juga sejadah yang bersaiz kecil supaya mudah dilipat dan disimpan di dalam beg ataupun kenderaan sekiranya kita memerlukannya sewaktu memandu atau mengembara.
                                     
Oleh kerana ia jarang digunakan dan sentiasa disimpan di tempat yang bersih maka kita beranggapan sejadah merupakan satu 'alat' yang kurang penting dari segi nilainya kerana ia tersimpan di dalam rumah hanya untuk kegunaan sendiri.Kalau ada pun mungkin sesekali sewaktu saudara mara atau rakan yang datang tumpang solat di rumah kita.Justeru itu kita beranggapan biar berapapun nilai atau harga sejadah ianya  tidak penting kerana apa yang penting adalah amalan kita kepada Allah S.W.T.Kerana itu ramai antara kita menggunakan sejadah sehingga 10 tahun lamanya tanpa diganti kerana beranggapan ianya masih elok dan masih boleh digunakan.

Ya..memang benar kerana Allah tidak memandang berapapun harga sejadah tersebut biar bertakhta emas berlian sekalipun tetapi cuba kita bandingkan dengan perkakas lain yang kita gunakan.Contohnya setiap kali tibanya sambutan hari raya berapa pasang baju yang kita sediakan dan berapa kos untuk setiap pasang baju tersebut?.Jika sepasang baju berharga paling kurangpun Rm50.00 kalau 4 pasang baju bermakna kita membelanjakan sebanyak Rm200.00 ataupun mungkin hanya sepasang baju melayu yang berharga Rm100.00.Itu belum lagi dikira perkakas lain seperti langsir,barang perabut dan sebagainya.

Cuba kita perhatikan berapakah nilai harga sejadah kita?.Jika dulu harganya sekitar Rm10.00 mungkin sekarang dalam Rm20.00 untuk sejadah biasa.Kalau kainnya tebal (permaidani tebal) mungkin harganya sedikit mahal antara Rm40.00 ke Rm80.00 dan nilainya masih rendah jika kita bandingkan dengan perbelanjaan lain.Namun, berapa ramai antara kita yang 'sudi' menukar sejadah ini setiap tahun sebagaimana kita menukar baju ketika tibanya hari raya?.Tak ramai bukan...kerana kita beranggapan ianya tidak penting dan masih boleh digunakan.

Apa salahnya rezeki yang Allah Taa'la bagi kita laburkan lebih sedikit untuk keselesaan kita sendiri sewaktu menghadapnya apabila setiap kali masuknya waktu atau sekurang-kurangnya jika saudara mara atau kawan datang ke rumah kita hamparkan sejadah yang selesa dan bersih bukannya sejadah nipis yang berbau hapak!...Terkadang rezeki yang Allah bagi melimpah ruah untuk kita tapi kita amat 'berkira' untuk menyediakan alas yang cantik ketika menghadapnya dan ada kalanya terlupa untuk mengucapkan syukur padanya.
Kita bangga memiliki kereta yang canggih dan rumah yang besar tapi kita terlupa untuk menghiasi sejadah kita...berapakah nilai sejadah kita? jangan hanya cantik sewaktu digubah sebagai perhiasan untuk dijadikan hantaran.


ozzy - kadang-kadang terlupa dan terleka...

2 ulasan:

  1. Tapi itulah kadang-kadang sejadah hanya dia jadikan hantaran.. bila bertandang minta sejadah.. inaya terlipat kemas di dalam almari..dan masih bereben seperti mana masa dijadikan barangan hantaran....

    fikir fikirkan lah...

    BalasPadam
    Balasan
    1. simpan buat kenangan dan perhiasan

      Padam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...