11 Mac 2013

NILAI SEBUAH KEMAAFAN

Bagi kita umat Islam pasti faham dan tahu bahawa maaf bermaafan itu amat dituntut dalam agama kita. Kerana itulah apabila tibanya hari raya kita semua amat digalakkan untuk saling kunjung mengunjung dan memohon maaf antara sesama kita.

Ketika masih berada di bangku sekolah kita sering diingatkan oleh cikgu ataupun ustaz agar segera memohon jika kita ada buat apa-apa kesalahan pada orang lain.Memohon maaf dan memberi maaf dilihat sebagai amalan terpuji dan amat digalakkan..itulah yang diajar sejak kita dari kecil lagi.Ketika itu kita beranggapan kalau buat salah mesti minta maaf dan kita akan rasa bersalah selagi kita tidak meminta maaf atas perbuatan kita itu.

Lama kelamaan apabila menginjak ke alam dewasa aku melihat harga dan nilai sebuah kemaafan itu menjadi begitu tinggi.Aku mula tertanya-tanya dan semakin pelik kenapa nilai sebuah kemaafan diletakkan sebegitu tinggi?.Seolah-olah orang yang meminta maaf itu akan jatuh maruahnya sedangkan sewaktu bersekolah dulu kita amat digalakkan untuk meminta maaf kerana sifat tersebut dianggap sebagai satu sifat yang mulia..memohon maaf dan memaafkan orang lain, apa yang susahnya?Apakah ini bermakna definasi atau pengertian ucapan maaf itu berbeza sewaktu kita di zaman kanak-kanak dengan zaman ketika kita dewasa.Persoalannya kenapa ia berbeza sedangkan ungkapan maaf itu adalah sama? tulisan dan hurufnya tetap sama tiada beza dan hakikatnya juga apabila dewasa kita pula mengajar kanak-kanak agar memohon maaf dan juga memaafkan orang lain.Apakah ini bermakna kita akan melalui versi maaf yang berlainan dalam dua frasa yang berbeza??..

Masyarakat hari ini juga dilihat amat berat untuk meminta maaf dan lebih malang lagi apabila permohonan maaf sengaja dituntut atau didesak dan apabila pihak yang didesak meminta maaf maka pihak yang menuntut akan tersenyum lebar seolah-olah mereka bangga dan mencapai kemenangan.Hakikatnya apa yang aku faham dan apa yang diajar ketika memohon maaf adalah memohon maaf dengan hati yang ikhlas apabila kita melakukan kesalahan.

Dalam situasi yang lain pula terkadang dapat dilihat ungkapan maaf diungkapkan dengan begitu mudah sebagai contoh apabila membuat ucapan atau penulisan kita akan selitkan ayat "saya memohon ampun dan maaf sekiranya ada terkasar bahasa..." samada dipermulaan atau dipenghujungnya.Apakah ayat tersebut juga akan menyebabkan maruah kita tergadai atau hilang?atau ayat tersebut hanya sebagai perencah untuk menambat selera pembaca sedangkan realitinya dalam kehidupan seharian kita amat payah untuk meminta maaf kerana meletakkan maaf itu dalam ruang yang berbeza.

Entahlah...itu mungkin pendapat dan pandangan aku, mungkin pemikiran orang lain tidak sama kerana setiap dari kita mempunyai pandangan serta perspektif yang berbeza walaupun asasnya kita diajar perkara yang sama sejak dari kecil.Kehidupan kita turut berputar dengan putaran yang sama yang mana kanak-kanak akan membesar menjadi dewasa dan mereka juga akan berhadapan dengan versi MAAF zaman dewasa tetapi mereka juga akan tetap kekal mengajar kanak-kanak versi maaf zaman kanak-kanak..pelik tapi benar.

Apa yang aku bimbangkan adalah apabila ucapan maaf menjadi satu ungkapan keramat yang tidak boleh dilafazkan dengan mudah walaupun kita ada membuat salah samada sikit atau banyak. Kemudiannya ia menular menjadi satu virus yang membentuk satu budaya iaitu jangan mudah mohon maaf.Sekiranya ini terjadi maka kanak-kanak tidak lagi diajar dan digalakkan memohon maaf samada sesama mereka atau dengan orang yang lebih tua , ibu bapa akan mempertahankan anak mereka dari memohon maaf , suami isteri semakin berat untuk memohon maaf dan akhirnya maaf menjadi satu ungkapan keramat yang tidak boleh dilafazkan sebegitu mudah.Maka apa akan terjadi seterusnya pada generasi kita yang akan datang apabila tiada lagi ungkapan maaf...fikir-fikirkan.

Seperkara lagi yang menarik untuk kita sama-sama renungkan apakah ayat atau ucapan "Selamat Hari Raya Aidilfitri..Maaf zahir dan batin" apakah satu hari nanti hanya akan tinggal ucapan "Selamat Hari Raya" sahaja kerana MAAF itu menjadi terlalu berharga!!...

ozzy - tetap mohon maaf jika ada yang terasa... 

4 ulasan:

  1. ego menguasai diri agaknya, tu susah sgt nak mohon maaf
    :(
    maaf kan saya....

    BalasPadam
    Balasan
    1. My Little Diary..itu antara salah satu sebabnya

      Padam
  2. Kalau malas ngat nak minta maaf beramai-ramai atau satu per satu amalkan memaafkan semua org muslimin dan mulimah sebelum kita tidur... Insyaallah hati kita jadi tenang :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. akuanakpahang..asalkan niat kita ikhlas

      Padam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...